Orang Cina adalah kaedah asas kita untuk mendapatkan bahan bakar dari udara biasa

Saintis China telah mengembangkan teknologi untuk menghasilkan metanol dari karbon dioksida, yang membolehkan anda mengeluarkan bahan bakar dari atmosfer tanpa penggunaan tenaga. Ini adalah sistem pasif yang hanya memerlukan sumber air dan ruang terbuka untuk beroperasi. Rahsia utama adalah menggunakan turun naik suhu harian di Bumi, ketika panas pada waktu siang memberi kesegaran pada waktu malam.

Pencapaian ahli kimia dan fizik Cina berdasarkan perovskite bahan yang menjanjikan, yang, dalam kombinasi dengan tungstat bismut, mengumpulkan haba dengan sangat berkesan dari persekitaran. Mereka membuat plat nano yang beroperasi dalam julat suhu 15 ° C hingga 70 ° C, yang sangat dekat dengan keadaan sebenar banyak gurun. Tidak banyak tenaga yang terkumpul, tetapi cukup untuk memulakan pengurangan pemangkin piroelektrik CO2 kepada metanol.

Sepanjang eksperimen tersebut, hasilnya dicapai dalam bentuk 5, 5 × 10 -5 g / mol metanol, bagaimanapun, tidak dalam satu hari, tetapi mengikuti hasil 20 kitaran suhu. Tetapi ini masih merupakan salah satu kaedah paling berkesan dan menjimatkan kos untuk menghasilkan metanol, kerana ia tidak memerlukan kos selain membuat pinggan, membekalkan air dan mengumpulkan produk siap. Teknologi ini mesra alam dan berguna, kerana ia membolehkan anda mengeluarkan gas berbahaya dari atmosfer dan mengubahnya menjadi bahan bakar.