Para saintis telah menemui kaedah untuk mengumpulkan aloi logam ultra kuat dari nanopartikel individu

Para saintis dari Universiti Brown (AS) telah mengembangkan kaedah baru untuk mendapatkan logam dengan ciri kekuatan yang luar biasa. Mereka berjaya menyelesaikan masalah mencipta sebiji bijirin logam yang ideal dan menggabungkan biji-bijian tersebut menjadi satu keseluruhan tanpa penggunaan tenaga yang ketara. Kita bercakap, tidak kurang juga, mengenai teknologi reka bentuk baru yang menggunakan nanopartikel.

Dalam kes logam, kekuatan aloi secara langsung berkaitan dengan ukuran butiran asas dan bagaimana mereka mengikat bersama. Semakin kecil biji-bijian dan semakin dekat mereka bersatu, semakin kuat bahannya. Kaedah tradisional, seperti penempaan atau tekanan, memampatkan butiran kasar, longgar, memampatkan struktur logam. Ini adalah kesan kasar, dan sangat sukar untuk mengawal ukuran butiran individu.

Ahli fizik Amerika mencadangkan untuk pergi dengan cara yang berbeza dan bermula dengan penciptaan biji-bijian itu sendiri dalam bentuk kompleks nanopartikel dari atom logam yang berbeza. Hasilnya adalah sejenis "blok bangunan" dengan dimensi dan bentuk yang diberikan. Mereka dirawat secara kimia untuk menghilangkan sebatian ligan organik dari permukaan dan membiarkan biji-bijian saling bersentuhan secara langsung. Dalam keadaan seperti itu, suhu dan tekanan yang agak rendah mencukupi untuk biji-bijian disinter menjadi aloi yang kuat.

Untuk menunjukkan teknologinya, "syiling" dibuat dari atom emas, perak dan paladium, yang ternyata empat kali lebih kuat daripada produk serupa yang terbuat dari logam biasa. Di samping itu, para saintis berjaya memperoleh kaca logam dari satu komponen sahaja dengan memasang struktur kristal dari atom paladium. Pencipta kini meneroka cara meningkatkan teknologi mereka untuk menggunakannya untuk membuat alat industri bersaiz penuh.