Sekolah bercetak 3D pertama di dunia yang muncul di Madagascar

Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, teknologi membina rumah menggunakan percetakan 3D telah beralih dari percubaan amatur pertama ke pembinaan pejabat penuh dan perumahan mampu milik. Langkah seterusnya adalah penciptaan sekolah bercetak pertama di dunia di Madagascar.

Projek ini adalah kerjasama antara Thinking Huts, sebuah organisasi bukan untung, dan syarikat seni bina Studio Mortazavi. Permulaan pembinaan dijadualkan pada tahun ini, yang mana Thinking Huts berhasrat untuk menarik dana berjumlah $ 350, 000.

Diandaikan bahawa ini akan menjadi bangunan dengan luas 157 sq. meter, direka untuk 30 orang. Sumber tenaga adalah panel solar yang melengkapkan penuaian air hujan dan sistem pengudaraan semula jadi dalaman. Dalam bentuknya, sekolah masa depan akan menyerupai "polong", yang pada masa depan mungkin untuk memasang beberapa bangunan yang serupa.

Ia dirancang untuk menggunakan campuran simen tempatan sebagai bahan bangunan, yang akan digunakan lapisan demi lapisan dengan pencetak 3D pembinaan. Pembina harus memasang bumbung, tingkap, pintu dan mengatur perabot.

Pasukan itu berjanji akan menyelesaikan kerja dalam tiga minggu, yang jauh lebih pantas daripada pembinaan bangunan konvensional. Projek ini juga menyediakan penciptaan ruang antara dinding dalaman dan luaran untuk penebat haba. Menurut siaran akhbar, dindingnya akan 27 kali lebih kuat dari dinding bata lumpur, 3, 5 kali lebih kuat dari tembok bata yang dipecat, dan dua kali lebih kuat dari dinding konkrit.