Para saintis akan dapat merakam impian menggunakan pengimbas otak

Pasukan saintis mengumumkan selesainya pengembangan teknologi yang memungkinkan memvisualisasikan pemikiran melalui pengimbas otak. Teknologi ini memungkinkan untuk memahami apa yang berlaku pada otak manusia semasa tidur.

Sekumpulan penyelidik dari Makmal Neurologi Komputasi Jepun menggunakan imbasan MRI sementara subjek berada pada peringkat awal tidur. Setelah tertidur, subjek dibangkitkan dan bertanya tentang apa yang mereka lihat. Jawapan dicatat, selepas itu eksperimen diulang 200 kali lagi untuk setiap peserta.

Melalui satu siri eksperimen serupa, para saintis dapat mengumpulkan pangkalan data gambar yang berkaitan dengan aktiviti otak. Semua gambar yang diperoleh dikelompokkan mengikut kategori semantik.

Langkah seterusnya, para saintis cuba menganalisis aktiviti otak semasa tidur para peserta dan meramalkan apa yang mereka lihat dalam mimpi itu. Hasil kajian menunjukkan bahawa penyelidik dapat meramalkan impian sukarelawan dengan ketepatan 60%. Ketepatan yang diperoleh jauh dari sempurna, namun tetap mengagumkan.

Seperti yang dijelaskan oleh Profesor Yukiashi Kamitani, ini baru permulaan. Langkah seterusnya, saintis akan mengkaji impian dan aktiviti otak manusia semasa peringkat tidur nyenyak.