Saintis Belanda telah mengembangkan algoritma untuk membaca minda

Sejak zaman kuno, para saintis dari seluruh dunia telah berusaha untuk belajar membaca minda. Dan nampaknya pakar Belanda selangkah lebih dekat dengan impian umat manusia.

Para saintis dari Universiti Nijmegen (Nijmegen, Belanda) menyampaikan perkembangan baru mereka. Ini adalah program khas yang membolehkan anda mengesan perubahan dalam aktiviti otak manusia. Ini menjadi mungkin hanya dengan pengimejan resonans magnetik.

Perkembangan baru terdiri daripada algoritma khas yang mengubah kawasan kecil otak menjadi gambar dan perubahannya yang berlaku semasa membaca. Ketepatan algoritma hanya akan meningkat dari masa ke masa.

Para saintis telah melakukan serangkaian ujian teknologi baru. Semasa ujian, para peserta diminta untuk melihat huruf-huruf di layar - B, R, A, I, N dan S, setelah itu para penyelidik menggunakan teknologi mereka dapat menentukan dengan tepat huruf mana yang dilihat orang dan bentuk apa mereka membayangkan ketika melihat subjek tertentu.