Ahli fizik mencari pelancong masa di Twitter

Pada masa ini, manusia tidak tahu bagaimana untuk bergerak ke masa lalu. Walaupun konsep seperti itu wujud, tidak masuk akal. Tetapi bagaimana jika anda seorang ahli astrofizik dan ingin mencari bukti keberadaan pelancong waktu? Anda boleh, misalnya, mencarinya di Twitter, seperti yang dilakukan Profesor Robert Nemeroff dan pelajar siswazah Theresa Wilson.

Mengembara masa ke masa depan adalah kenyataan yang kita buat setiap hari. Perjalanan yang dipercepat ke masa depan juga mungkin dilakukan - misalnya, dengan bantuan pesawat cepat. Keadaan dengan perjalanan ke masa lalu jauh lebih rumit. Nampaknya fizik moden tidak melarang melakukan ini dengan cara apa pun, tetapi belum ada yang berjaya menyelesaikan masalah ini.

Sejak akhir-akhir ini, para saintis telah mula melakukan percubaan untuk menghubungi orang-orang yang datang ke masa kita dari masa depan. Pada tahun 2005, seorang pelajar siswazah di Massachusetts Institute of Technology mengadakan Time Traveller Convention. Walaupun publisiti acara itu, tidak seorang pun dari masa depan muncul. Pada tahun 2012, Stephen Hawking juga menjadi tuan rumah pesta pengembara waktu, menghantar jemputan selepas pesta. Tetapi kali ini tidak ada yang datang.

Dalam foto - seorang lelaki, jelas tidak berpakaian untuk masanya

Tidak dinafikan, salah satu perbezaan utama antara pelancong dari masa depan adalah pengetahuan mereka tentang sesuatu yang belum pernah terjadi pada zaman kita. Inilah yang memberi inspirasi kepada Nemeroff dan Wilson untuk mencari di Internet untuk orang seperti itu. Contohnya, menggunakan frasa “Presiden Obama” sebelum tahun 2006 atau “Komet ISON” sebelum 21 September 2012 (ketika ditemui).

Para saintis menghadapi kesukaran dengan kebanyakan mesin pencari kerana jangka masa carian yang diperlukan. Setelah meneroka kemungkinan sejumlah enjin carian dan media sosial, para penyelidik menetap di Twitter. Setelah menganalisis kira-kira satu trilion tweet, tidak ada bukti perjalanan pelancong yang pernah ditemui.

Percubaan ini pada pandangan pertama mungkin kelihatan agak bodoh, tetapi pada kajian yang lebih teliti, agak masuk akal bahawa orang dari masa depan dapat membuat tempahan dan meninggalkan jejak kehadiran mereka di blogosphere. Sayangnya, bagaimanapun, tidak ada jejak seperti itu, sekurang-kurangnya di Twitter.