Toucan dengan paruh yang rosak "dicetak" dengan prostesis

Toucans adalah burung yang hidup di hutan Amerika Selatan dan Tengah, terkenal dengan penampilan eksotik, warna unik cerah dan paruh besar yang tidak biasa. Baru-baru ini, burung-burung cantik ini sering menjadi mangsa pemburu haram yang terlibat dalam penjualan haiwan langka secara haram. Secara khusus, paruh toucan pasar gelap berharga $ 5, 000.

Terdapat banyak kes perlakuan kejam dengan mereka. Satu contoh menyedihkan berlaku baru-baru ini di Brazil. Pada pameran haiwan di Rio de Janeiro, toucan betina, Tieta, dijumpai dengan paruh atas yang patah. Membantu burung malang itu adalah kerjasama antara kumpulan pemuliharaan, tiga universiti di Brazil dan ratusan sukarelawan yang telah mengumpulkan $ 10, 000.

Diputuskan untuk membuat, atau lebih tepatnya untuk mencetak, prostesis yang terbuat dari plastik dan polimer khas dari kacang jarak pada pencetak 3D. Saiz prostesis adalah 4 cm, berat 4 gram. Menurut pereka Gustavo Kleinman dari Universiti Persekutuan Rio de Janeiro, cabaran terbesar adalah membuat prostesis yang ringan dan cukup kuat. Model untuk prostesis adalah paruh toucan yang mati.

Tieta sangat selesa dengan paruh baru. Dia makan sendiri dan, menurut para ahli, di masa depan, dia bahkan dapat memberi makan anak ayam.