Para saintis menjelaskan keajaiban alkitabiah dari sudut saintifik

Alkitab menyatakan bahawa Tuhan menciptakan alam semesta dalam 6 hari. Pada masa yang sama, para saintis percaya bahawa proses ini berlangsung hampir 14 bilion tahun. Ahli fizik Gerald Schroeder, seorang pensyarah di Jerusalem College of Jewish Studies, tidak melihat percanggahan di sini. Menurutnya, intinya adalah dalam penilaian masa, yang menurut teori Albert Einstein adalah relatif. Oleh itu, dari sudut pandangan Yang Mahakuasa dan manusia, masa mengalir dan dirasakan berbeza.

Tradisi alkitabiah lain mengatakan bahawa Tuhan menciptakan manusia dari tanah liat. Penyelidikan oleh jurutera biologi di Universiti Cornell menunjukkan bahawa tanah liat dapat berfungsi sebagai makmal untuk membiakkan molekul dan bahan kimia kecil yang diserapnya seperti spons. Selama berbilion tahun, mereka bercampur satu sama lain, membentuk protein, DNA dan, sebagai hasilnya, sel hidup.

Kita tahu dari Alkitab bahawa umat manusia berasal dari Adam dan Hawa, yang diciptakan oleh Tuhan. Atheis yang setia Richard Dawkins, dalam bukunya A River from Eden, menggunakan model matematik yang kompleks untuk membuktikan nenek moyang kita yang biasa, seorang wanita kulit hitam yang tinggal di Afrika sekitar 250, 000 tahun yang lalu.

Bagi Adam, tahun lalu sekumpulan saintis Britain dalam penyelidikan meneliti usia Adam. Dia ternyata 9, 000 tahun lebih tua dari yang diperkirakan sebelumnya, dan hidup sekitar 209, 000 tahun yang lalu, yaitu, pada waktu yang hampir sama dengan yang dipilihnya Tuhan.

Peristiwa lain yang masih menggairahkan fikiran para saintis adalah jalan orang Israel di bawah pimpinan Musa di sepanjang dasar Laut Merah yang tiba-tiba berpisah. Carl Drew, seorang penyelidik di Pusat Penyelidikan Atmosfera di Amerika Syarikat, bertekad untuk membuktikan kebenaran 5 tahun yang lalu. Dia menyusun model komputer, dengan asumsi bahwa pada saat peralihan, angin timur yang kuat bertiup dengan kecepatan lebih dari 100 km / jam, yang, sebagai hasilnya, membahagi perairan di Delta Nil.