Para saintis menjelajah "kawah Batagayka" raksasa di Siberia Timur

Di wilayah Verkhoyansk, tidak jauh dari kampung Batak Yakut, ada kawah raksasa dengan bentuk yang tidak biasa. Ahli geologi mengetahuinya seperempat abad yang lalu dan masih belum dapat menentukan sifat asalnya dengan tepat, dan di kalangan penduduk tempatan, untuk beberapa sebab, ia segera mula menikmati "pintu masuk ke neraka" yang terkenal.

Hari ini ia dipanggil "Kawah Batagayka". Ini adalah kawah besar 120 meter, tumbuh 20 meter setiap tahun dan berubah menjadi retak raksasa dengan panjang lebih dari 1.5 km. Penduduk kampung sekitarnya takut untuk mendekatinya kerana bunyi mengerikan yang disebabkan oleh tanah runtuh.

Namun, apa yang menyebabkan kengerian mistik bagi sesetengah orang, bagi yang lain - iaitu, saintis - adalah minat semula jadi. Bagi mereka, ini adalah satu lagi peluang unik untuk mempelajari sesuatu yang baru mengenai masa lalu dan masa depan Bumi. Yakutia terkenal sebagai salah satu tempat paling sejuk di planet kita. Ekspedisi baru-baru ini mendedahkan bahawa permafrost tempatan berusia sekitar 200, 000 tahun.

Menurut Dr. Julian Merton dari University of Sussex, pembentukan dan pertumbuhan kawah dikaitkan dengan pencairan permafrost. Selama beberapa dekad yang lalu, banyak kawah serupa telah terbentuk di Siberia. Ini bukan ekspedisi pertama saintis Britain ke Yakutia, di mana dia, bersama dengan kakitangan Universiti Persekutuan Timur Laut, sedang mengkaji fenomena semula jadi yang misteri.

Oleh itu para saintis berjaya menemui sisa-sisa haiwan kuno - bison, kuda, rusa, rama-rama dan rusa yang tinggal di sini kira-kira 4, 5 ribu tahun yang lalu. Selain itu, objek kajian untuknya adalah lapisan es, lapisan sedimen, sifat perubahan lanskap dan akibatnya untuk masa depan planet ini.