Semut yang terdapat di hutan Amazon dapat mengawal kejatuhannya

Objek kajian oleh sekumpulan penyelidik di University of Louisville, yang diketuai oleh ahli ekologi Stephen Janovec, adalah semut Cephalotes atratus, yang tinggal di puncak pohon raksasa di hutan Amazon Amazon. Para saintis kagum dengan kemampuan unik serangga: ketika mereka terkoyak dari dahan oleh hembusan angin, mereka masih "mendarat" di batang pokok mereka. Jika tidak, mereka akan menghadapi kematian yang akan berlaku.

Ternyata, ini menjadi mungkin disebabkan oleh kemampuan Cephalotes atratus untuk memindahkan pusat graviti ketika jatuh. Taktik ini menjadikan penerbangan dapat dikawal dan membolehkan semut mendarat dengan ketat di kaki belakang mereka. Secara luaran, lintasan penerbangan mereka agak mengingatkan pada huruf Latin "J".

Sebagai eksperimen, para penyelidik menjatuhkan 120 semut dari ketinggian kira-kira 30 meter, setelah itu 95% kembali ke semut asalnya, setelah hanya 10 minit. Dalam hal ini, serangga juga dibantu oleh kemampuan untuk mengorientasikan diri ketika jatuh berbanding dengan batang dan bau feromon - bahan kimia khas yang dirembeskan oleh semut.