Para saintis telah menentukan bagaimana mekanisme mematikan kesedaran manusia berfungsi

Contoh paling mudah dari pemadaman adalah tidur. Mohammad Koubeissi dari George Washington University, bersama dengan rakan-rakannya, memutuskan untuk mempelajari dengan lebih terperinci mekanisme mematikan / menghidupkan kesedaran dan belajar bagaimana mengendalikannya menggunakan rangsangan elektrik otak.

Sebab untuk memulakan penyelidikan adalah pemerhatian salah satu pesakit yang menderita epilepsi, di mana elektrod otaknya ditanamkan. Dengan bantuan mereka, isyarat dari pelbagai bahagian otak direkodkan untuk mengenal pasti tepat yang menyebabkan kejang.

Pada masa ketika saintis mula merangsang kawasan otak dengan elektrod yang ditanamkan, pesakit tiba-tiba berhenti membaca, jatuh sujud, tidak bertindak balas terhadap arahan suara dan visual, setelah itu pernafasannya perlahan dan dia kehilangan kesedaran. Sebaik sahaja rangsangan elektrik berakhir, wanita itu kembali sedar, walaupun dia tidak ingat apa-apa tentang apa yang pernah terjadi padanya sebelumnya. Mengulangi percubaan memberikan hasil yang sama.

Para saintis berharap bahawa seiring berjalannya waktu, sains akan menemukan cara yang berkesan untuk mempengaruhi beberapa proses kesedaran manusia, secara semula jadi, demi kepentingan kesihatan manusia. Eksperimen pertama yang berjaya dilakukan oleh saintis Amerika hanyalah permulaan karya yang besar dan sangat penting.