Para saintis telah mencipta jenis antibiotik baru

Sekumpulan saintis dari Northeastern University (USA) telah mencipta ubat baru - antibiotik teixobactin. Ciri utamanya adalah rawatan jangkitan tertentu yang tahan terhadap ubat yang dikembangkan sebelumnya. Percubaan pertama pada tikus telah memberikan hasil yang menjanjikan.

Subuh era antibiotik datang pada tahun 50-60an, ketika puluhan jenisnya diciptakan, tetapi pada tahun 1987 prosesnya menemui jalan buntu, kerana agen penyebab jangkitan berbahaya dapat berjaya menyesuaikan diri dengan mereka.

Bakteria dari mana kultur untuk antibiotik baru ditanam telah ditemukan di dalam tanah. Para saintis telah mencipta keadaan yang baik untuk pembiakan mereka di apa yang disebut "hotel bawah tanah", di mana bakteria dari spesies yang sama "ditanam" di ruang khas.

Bakteria yang tumbuh di persekitaran semula jadi di bawah kawalan saintis, bakteria ini mempunyai kesan buruk pada mikrob patogen, tanpa menyebabkan bahaya pada tubuh. Dengan bantuan mereka, sudah mungkin dapat mengatasi beberapa jangkitan staphylococcal yang paling berbahaya di kalangan haiwan eksperimen.

Walau bagaimanapun, sifat penyembuhan teixobactin tidak meluas ke semua jenis jangkitan. Ia masih tidak berdaya tahan terhadap bakteria gram negatif, yang, khususnya, termasuk Escherichia coli.