Para saintis membaca gulungan kuno tanpa membukanya

Dokumen itu, yang ditemui pada tahun 1970-an di sebuah gereja Ibrani yang hancur, berusia lebih dari 2.000 tahun. Ini adalah tisu yang rapuh yang hangus menjadi abu, yang tidak dapat dibongkar tanpa dihancurkan sepenuhnya. Artefak "En-Gedi Scroll" disimpan dalam keadaan terpelihara selama bertahun-tahun sehingga dipercayakan kepada pasukan penyelidik yang diketuai oleh Brent Cials untuk menguji teknik penyahsulitan baru.

Para saintis dari University of Kentucky telah menggunakan versi baru dari analog tomograf, yang mengimbas objek yang sangat kecil menggunakan sinar-X. Selain itu, pengimbasan dilakukan dalam bentuk 3D, yang memungkinkan hanya membawa tatal untuk prosedur dan kemudian membawanya kembali ke tempat penyimpanan tanpa membukanya. Satu sesi - dan anda boleh bekerja dengan salinan harta karun tanpa rasa takut akan keselamatannya.

Walaupun bentuk bahan hangusnya kompleks, para pakar berjaya membaginya menjadi halaman yang rata dan didigitalkan. Jejak ciri, tanda kimia, membantu mengenal pasti logam dalam dakwat yang telah lama kering dan mengungkapkan huruf. Perisian ini eksperimental, tetapi setelah kejayaan percubaan, Cials merancang untuk menyesuaikan perisian untuk rakan sekerja dari muzium lain di seluruh dunia.

Teks pada tatal terbakar adalah petikan tertua yang pernah dijumpai dari Kitab Imamat. Menariknya, gaya penulisan sesuai dengan bahasa Ibrani moden, dan teksnya hampir sama dengan gaya dasar yang digunakan untuk terjemahan dari Perjanjian Lama dalam Alkitab Protestan.