Ahli fizik Rusia telah menemui cara untuk mengubah cahaya menjadi antimateri

Teori elektrodinamik kuantum menerangkan proses memisahkan pasangan elektron-positron "maya" dari vakum - jika anda bertindak pada medium dengan medan elektrik yang kuat, mereka akan memasuki keadaan yang berbeza dan muncul di dunia nyata kita. Institut Fizik Gunaan Akademi Sains Rusia mencadangkan untuk menggunakan laser yang sangat kuat untuk ini, iaitu menggunakan cahaya biasa sebagai sumber tenaga.

Penulis idea itu ialah Evgeny Nerush dan Igor Kostyukov, yang bereksperimen dengan laser dengan kekuatan sejuta terawat, memancarkan kepingan foil tipis dengannya. Mereka diharapkan dapat melihat banyak sinar gamma dan foton, tetapi perhitungan menunjukkan bahawa ketika cahaya bertabrakan dengan logam, banyak positron akan dilepaskan. Ini adalah antimateri dalam bentuk termudah.

Dalam teori kuantum, terdapat konsep "lata elektrodinamik kuantum". Di dalam lembaran foil terdapat lebihan elektron bebas, yang ketika kontak dengan sinar laser dipercepat dan mulai memancarkan foton. Mereka, seterusnya, segera hancur menjadi pasangan elektron-positron dan prosesnya berulang lagi. Akibatnya, kawasan yang disinari oleh laser diisi dengan positron dalam jumlah yang cukup untuk bekerja dengan mereka, dan tidak hanya untuk merekam fakta kehadiran.

Kostyukov dan Nerush mengira bahawa penyebaran positron akan berbentuk spiral, yang akan membolehkan mereka meramalkan di mana dan berapa banyak zarah antimateri. Ini adalah kunci untuk kajian subjek dan aplikasi praktikalnya - setakat ini semuanya berada pada tahap pengiraan, tetapi hari tidak akan jauh ketika ahli fizik Rusia akan beralih ke latihan mendapatkan antimateri.