Logam bulu burung mendedahkan seperti apa dinosaur

Logam yang terdapat dalam fosil dinosaur kuno mungkin menjadi kunci warna warnanya. Dalam logam, saintis telah menemui pelbagai bentuk pigmen - melanin, yang bertanggung jawab untuk mewarnai burung dan haiwan. Kehadirannya pada manusia jelas ditunjukkan oleh warna mata, kulit dan rambut tertentu.

Khususnya, salah satu jenis melanin - eumelanin "menjamin" warna hitam atau coklat gelap, dan pheomelanin - warna kemerahan atau kuning.

Sekumpulan saintis dari University of Manchester berangkat untuk mengkaji bagaimana melanin berinteraksi dengan pelbagai unsur menggunakan sinar-X. Mereka menggunakan bulu-bulu beberapa burung buas (Harris hawk, elang ekor merah, kestrel dan burung hantu gudang) yang dibuang sebagai hasil pencemaran musiman sebagai objek penyelidikan.

Dalam penyelidikan, para saintis telah mencatatkan bagaimana kehadiran melanin mempengaruhi pengedaran tembaga, kalsium dan zink pada bulu. Dengan menilai kepekatan pelbagai unsur, mereka dapat mengenal pasti jenis melanin yang terlibat dalam ini.

Jadi, sebagai contoh, interaksi sebatian sulfur dan zink menunjukkan adanya pheomelanin pada bulu, yang bertanggungjawab untuk warna merah. Sebaliknya, ketiadaan sulfur dan zink adalah tanda pasti jenis melanin gelap.

Penyelidikan oleh saintis Britain telah memperluaskan pemahaman asas mengenai pigmentasi pada haiwan purba. Pada gilirannya, ini membuka prospek kemungkinan membina semula palet warna mereka.