Kentang "Martian" memberikan pucuk pertama mereka

Salah satu masalah utama yang akan dihadapi oleh penjajah Martian pertama adalah makanan. Bekalan yang dibawanya mungkin akan terhad. Di bawah keadaan ini, terdapat keperluan semula jadi untuk menanam makanan secara langsung di Marikh, dalam keadaan radiasi yang merosakkan, suasana yang jarang ditemui dan perubahan suhu yang tajam.

Pusat Kentang Antarabangsa (CIP), bersama dengan NASA, pada tahun 2016, memulakan pelancaran projek Potato on Mars yang unik. Penyelidikan utama dilakukan di gurun de la Hoya di selatan Peru, di mana tanah paling kering di Bumi terletak, yang memiliki kemiripan tertentu dengan tanah Mars.

Untuk menjalankan salah satu eksperimen tersebut, sebuah wadah tertutup khas dipilih di dalam satelit CubeSat, di mana keadaan dekat dengan Martian diciptakan. Di dalam ruang, LED dipasang yang mensimulasikan sinaran matahari dan alat kawalan untuk mensimulasikan perubahan suhu secara tiba-tiba yang menjadi ciri ketika waktu Mars berubah. Para saintis juga mempunyai kemampuan untuk mengatur tahap tekanan udara, oksigen dan karbon dioksida.

Hasil memberangsangkan pertama telah dicapai: Kentang berakar dan tumbuh di tanah gurun di dalam CubeSat. Kejayaan terbesar dikaitkan dengan jenis toleran garam yang dikembangkan di bawah projek yang sedang dijalankan. Salah satunya berprestasi baik di dataran rendah subtropik, dan juga di wilayah pesisir Bangladesh.

Para saintis berusaha untuk mengetahui pada masa yang sama kemungkinan menanam kentang di Marikh dan dalam keadaan daratan yang melampau. Sekiranya berjaya, adalah mungkin untuk menangani cabaran keselamatan makanan di negara-negara yang lapar.