Nanopartikel yang menyamar sebagai sel dapat menyembuhkan penyakit

Para saintis telah lama mengetahui bahawa nanopartikel yang mengandungi ubat yang menargetkan bahagian tubuh yang terjejas dapat menyembuhkan penyakit seperti barah. Namun, ini menimbulkan satu masalah serius: sistem kekebalan tubuh "memberontak" terhadap mereka dan memusnahkannya. Sekumpulan penyelidik dari California berusaha untuk menyelesaikan masalah tersebut, yang menetapkan tugas "menyamar" nanopartikel sebagai fragmen sel darah.

Seperti yang anda ketahui, kebanyakan nanopartikel dibuat berdasarkan logam atau plastik. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa badan itu menganggap mereka sebagai benda asing dan mula melawannya. Untuk melepaskan "kewaspadaan" tubuh, para saintis menggunakan tipu daya, menutupi nanopartikel plastik yang mengandungi antibiotik dengan zat dengan membran sel yang diekstrak dari platelet darah manusia.

Membran mengandungi sejumlah protein yang melindungi sel dari serangan imun. Eksperimen pada implantasi nanopartikel dilakukan pada tikus yang dijangkiti Staphylococcus aureus yang tahan methicillin (MRSA), yang menyebabkan jangkitan fatal pada manusia. Pada tikus yang dijangkiti, setelah menjalani rawatan dengan nanopartikel, penurunan jumlah bakteria dalam limpa dan hati sebanyak 1000 kali lipat dibandingkan dengan saudara mereka yang menerima antibiotik konvensional.

Para saintis berhasrat untuk meneruskan eksperimen mereka pada haiwan yang lebih besar sebelum memulakan ujian klinikal pada manusia.