Di Oxford, mereka mendapat tahu bahawa kuasa besar Spider-Man tidak mungkin dalam kenyataan

Nampaknya para saintis memandang serius penilaian sebenar kemampuan supermen Hollywood. Spider-Man berada di kedudukan seterusnya selepas James Bond. Kisah hebat seorang pemuda yang digigit labah-labah, yang, sebagai hasil mutasi, memperoleh kuasa besar "labah-labah", para penyelidik yang berminat di University of Oxford.

Mereka menganalisis kemampuan wira filem dan membandingkannya dengan kemampuan labah-labah biasa. Salah satu kesimpulan pertama yang dibuat oleh profesor biologi Fritz Wollrath: Peter Parker tidak mungkin menenun web yang dapat menopang berat badannya.

Untuk ini, dalam ketebalan, ia mesti sepadan dengan kabel, jika tidak, jaring laba-laba tidak akan mengatasi beban raksasa yang kita lihat di pawagam. Terutama ketika Peter Parker menghentikan kereta bawah tanah yang bergegas dengan pertolongannya.

Menurut profesor, agar laba-laba biasa dapat mensintesis sejumlah jaring, perlu mempunyai kelenjar yang sangat besar dan sekurang-kurangnya sehari untuk menenun jaring ini.

Tidak kurang dipersoalkan adalah kemampuan pahlawan filem untuk menembak anyaman. Dari sudut pandang sains, tembakan dari pergelangan tangan Spider-Man setebal beberapa sentimeter kelihatan sama sekali tidak nyata. Labah-labah tidak terlibat dalam "menembak".

Secara semula jadi, ketebalan web diukur dalam mikron. Sebagai tambahan, pada hakikatnya, labah-labah menggunakannya secara eksklusif untuk memperbaiki mangsa mereka secara limbo.

Menyimpulkan, Profesor Fritz Wollrath menyatakan bahawa Spider-Man adalah produk dari beberapa jenis mutasi dan watak yang sama sekali tidak nyata dengan sistem pemintalan web yang tidak terdapat di mana-mana alam.