Graphene "disambungkan" ke neuron otak

Para saintis telah lama mencari cara untuk menanam elektrod yang dapat berinteraksi dengan neuron di otak. Pada pendapat mereka, jika berjaya, adalah mungkin untuk mengalahkan banyak gangguan neurologi yang teruk, termasuk penyakit Parkinson.

Pada bulan Januari, pasukan penyelidik antarabangsa dari Itali dan UK mengambil langkah besar. Graphene sekali lagi menjadi "tongkat sihir", yang ternyata berjaya berinteraksi dengan neuron.

Pada awalnya, mikroelektrod berdasarkan tungsten dan silikon, substrat graphene yang ditanamkan di otak, dipilih sebagai objek eksperimen. Hasilnya sangat memberangsangkan, tetapi tidak tanpa kesan sampingan negatif.

Tubuh bertindak balas terhadap penampilan implan dengan membentuk bekas luka, yang secara signifikan mengurangkan isyarat elektrik dari otak. Mengingat ketegaran bahan, semuanya akan menjadi penolakan sepenuhnya, kerana ternyata tidak sesuai untuk persekitaran organik separa cair.

Kemudian para saintis memutuskan untuk membuat elektrod dari graphene tulen, yang langsung memberi kesan positif. Dalam eksperimen pada tikus, elektrod graphene dengan cepat menemui "bahasa umum" dengan neuron dalam proses penghantaran impuls elektrik.

Biokompatibilitas graphene adalah jalan langsung untuk penciptaan mikroelektrod graphene, dengan bantuan yang memungkinkan untuk memulihkan fungsi kawalan otak yang terjejas, khususnya fungsi sensorik yang hilang dalam rawatan pelbagai kelumpuhan.