Para saintis di Universiti Negeri Moscow telah mendedahkan penyebab ketahanan kulat terhadap dadah

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, memerangi patogen jangkitan berbahaya menjadi lebih rumit disebabkan oleh pembentukan ketahanan pelbagai ubat mereka. Sebagai contoh, beberapa kulat patogenik "bertindak balas" terhadap kemunculan antibiotik baru dengan mutasi lain, yang menjadikannya kebal.

Sekumpulan saintis mikrobiologi dari Moscow State University berjaya memahami mekanisme pembentukan ketahanan terhadap ubat pada kulat patogen. "Kelebihan" utama ini termasuk dalam enzim membran khas sel, yang para pakar juga sebut sebagai pembawa ABC.

Fungsi utama mereka setanding dengan fungsi bouncer. Sebaik sahaja ubat antijamur muncul, tindak balas sepantas kilat segera menyusul dan molekulnya secara harfiah dibuang ke luar sel. Mutasi terbentuk secara beransur-ansur, yang memberikan dorongan kuat untuk pembiakan kulat. Dia mula merebut ruang sekitarnya dengan cepat, yang sebelumnya tergolong dalam mikroorganisma yang tidak dapat mengatasi agen antijamur - antimikotik.

Untuk kajian yang lebih terperinci mengenai reaksi intraselular apabila terdedah kepada ubat antijamur, saintis menggunakan ragi roti, yang mereka rawat dengan antimikotik dan pigmen khas yang bertindak balas terhadap sumber radiasi luaran dengan cahaya pendarfluor, yang memungkinkan para eksperimen mengawal semua yang berlaku di dalam ragi.

Ternyata, semua usaha ABC-carrier untuk menggantikan pigmen bercahaya berakhir dengan sia-sia. Memiliki hidrofilik yang tinggi (kemampuan zat untuk berinteraksi dengan air pada tahap molekul), molekul enzim kembali ke membran sel kulat.

Menurut saintis, hasil penyelidikan mereka akan membantu dalam memerangi jangkitan kulat yang menyebabkan pelbagai penyakit kulit.