Kelawar membantu meningkatkan reka bentuk drone

Ketika berkaitan dengan penemuan yang "digesa" oleh saudara-saudara kita yang lebih kecil, pergaulan dengan tokek biasanya timbul. Namun, para penyelidik di Universiti Lund (Sweden), yang dipimpin oleh Profesor Madya Christopher Johansson, menarik perhatian pada kelelawar berwarna coklat telinga untuk memperbaiki reka bentuk kenderaan udara tanpa pemandu.

Untuk eksperimen itu, saintis meletakkan kelawar di terowong angin yang dipenuhi asap cahaya dan diterangi oleh laser, yang memungkinkan untuk melihat pergerakan arus udara dengan lebih baik semasa penerbangan. Kelajuan penerbangan adalah 5 m / s.

Didapatkan bahawa sayap haiwan bertindak sama dengan sayap pesawat - mereka membuat pengangkatan, walaupun semasa penerbangan lambat. Untuk melakukan ini, kelawar harus melebarkan sayapnya pada akhir setiap rentak.

Kaedah menjana kuasa ini akan membantu mewujudkan mekanisme kawalan aerodinamik baru untuk kenderaan udara tanpa pemandu, kata Johansson.