Drone masa depan akan dapat terbang dan menavigasi seperti burung dan serangga

Menurut penyelidik dari University of Queensland (Australia) di bawah pimpinan Profesor Mandiyam Srinavasam, dalam masa terdekat, UAV akan terbang dan menavigasi di langit, seperti burung dan serangga, tanpa bantuan orang dan peralatan navigasi.

Berbanding dengan manusia, serangga dan burung mempunyai otak yang sangat kecil, tetapi ini cukup untuk mengawal penerbangan dengan berkesan. Menurut Profesor Shrinavasama, otak lebah mempunyai berat sepersepuluh miligram, tetapi pada masa yang sama ia secara tidak sengaja menjumpai bunga beraneka lebih dari 10 km dari sarangnya. Burung tidak kurang mahir dalam penerbangan, mampu mengorientasikan diri dengan sempurna dan melakukan senamrobik aerobatik yang luar biasa.

Selain lebah, saintis menggunakan burung beo sebagai objek untuk belajar penerbangan. Mereka mempunyai kecerdasan yang cukup tinggi, terlatih dan mempunyai sistem visual yang kompleks, tidak jauh berbeza dengan kita.

Dengan menilai teknik penerbangan haiwan ini menggunakan kamera berkelajuan tinggi, saintis akan dapat meningkatkan sistem panduan UAV dengan ketara, menjadikannya sepenuhnya autonomi dari masa ke masa. Profesor Srinavasama menjelaskan:

“Dengan mengetahui prinsip biologi, kita dapat membuat generasi baru drone autonomi sepenuhnya yang tidak bergantung pada GPS dan radar. UAV ini akan sangat berguna untuk pengawasan, operasi penyelamatan dan bahkan untuk ekspedisi ke planet lain. "