Tahap awal penyakit Parkinson dapat dikenal pasti dengan kehilangan kepekaan terhadap bau petrol

University of Michigan menyelesaikan eksperimen jangka panjang untuk mengenal pasti tanda-tanda demensia pada peringkat awal. Keadaan badan, ketika tidak ada gejala yang membimbangkan sama sekali, dan penyakit ini sudah berkembang, dapat dihitung dengan kehilangan bau selektif. Contohnya, jika seseorang tiba-tiba berhenti berbau petrol atau sabun.

Kajian ini berlangsung selama 10 tahun, lebih lama daripada program serupa, yang memungkinkan untuk mencari corak halus yang berkembang dengan sangat perlahan. Dalam kumpulan perkauman campuran, terdapat 2, 462 orang pertengahan hingga warga emas. Semua mereka secara berkala terpaksa menjalani ujian untuk mengenal pasti kaedah perubatan Parkinson, dan juga menjalani ujian bau.

Subjek ujian tidak dapat menghidu aroma eksotik, tetapi 12 bau biasa, dari kayu manis dan lemon hingga petrol dan sabun. Dan berikan penilaian anda mengenai intensiti aroma, dari lemah hingga kuat. Kemudian, pada akhir eksperimen, 42 pesakit secara rasmi didiagnosis menghidap penyakit Parkinson menggunakan penanda yang diuji - semuanya mempunyai aroma yang sangat lemah sepanjang eksperimen. Lebih tepat lagi, analisis statistik memberikan hasil berikut: pada awal kajian, orang yang mempunyai deria penciuman yang lemah pada awal kajian mempunyai peluang demensia 5 kali lebih tinggi daripada rakan mereka dengan deria bau yang normal .

Para saintis menegaskan bahawa mereka membetulkan data dan mempertimbangkan faktor-faktor yang mempengaruhi deria bau seperti merokok, kecederaan kepala dan gangguan mental peribadi. Harus diingat bahawa kajian ini adalah asas, dan ujian khusus untuk menentukan tanda-tanda penyakit Parkinson oleh keadaan deria bau seseorang belum dikembangkan.