Para saintis Sweden membuktikan untuk pertama kalinya bahawa bangsa Viking kuno mempunyai Amazon sendiri

Penyelidik di Universiti Stockholm dan Universiti Uppsala telah menemui bukti baru mengenai kewujudan pahlawan wanita di kalangan Viking kuno. Untuk ini, analisis DNA dilakukan dari jenazah dari pengebumian (mungkin berasal dari abad ke-10) di Pulau Bjerke, yang ditemui pada abad ke-19.

Selain tulang manusia, kubur itu berisi sisa-sisa dua kuda, pedang, panah menusuk baju besi dan permainan papan kuno. Semua ini menunjukkan status tinggi pahlawan yang terkubur. Sudah lama dipercayai bahawa dia adalah lelaki, tetapi analisis DNA meletakkan semuanya di tempatnya.

DNA yang diekstrak dari tulang kehilangan kromosom Y, tetapi ada dua kromosom X, yang hanya terjadi pada wanita. Pahlawan kuno menjalani gaya hidup nomad, yang khas untuk orang-orang yang mendiami Eropah Utara pada abad VIII-X.

Menurut ketua arkeologi penyelidikan Charlotte Hedenshern-Yunson, "Kehadiran permainan papan kuno menunjukkan bahawa pahlawan itu adalah seorang perwira yang mengembangkan strategi dan taktik pertempuran. Dan itu bukan Valkyrie dari kisah kuno, tetapi komandan wanita yang sangat nyata. " Di samping itu, penemuan ini adalah bukti rasmi dan bukti genetik pertama mengenai kewujudan pahlawan wanita di kalangan Viking.

Pulau Bjerke pada peta kuno