Para saintis baru sahaja menemui separuh perkara yang hilang di alam semesta kita

Tidak ada yang lebih berjaya bagi seorang saintis daripada saat pengiraan teori disahkan oleh penyelidikan praktikal. Terutama jika di antara mereka terletak beberapa dekad peningkatan teknologi dan alat. Bahkan pada abad yang lalu, ahli astrofizik menduga bahawa sebahagian besar perkara sebenar atau baryonic harus tertumpu di suatu tempat antara galaksi dan bintang. Tetapi hanya mungkin untuk membuatnya hanya hari ini.

Untuk memahami skala penemuan: menurut model alam semesta semasa, Alam Semesta 95% terdiri daripada bahan gelap yang misterius, ditambah dengan tenaga gelap, dan selebihnya 4, 6% adalah bahan biasa, yang biasa kita ketahui, dari elektron dan proton. Tetapi ketika para saintis mengira jumlah jirim dalam bintang, gas panas gugus galaksi dan medium antarbintang, ternyata 50% lebih sedikit daripada yang diperlukan. Di mana selebihnya disembunyikan?

Ternyata zat itu ada, tetapi kerana ketumpatan rendah yang dilarang, mustahil untuk "melihatnya". Saya terpaksa menggunakan kesan Sunyaev-Zeldovich, yang menggambarkan perubahan cahaya sinaran peninggalan ketika berinteraksi dengan gas interstellar yang panas tetapi tidak kelihatan. Data dari Observatorium Plank yang mengorbit untuk 260, 000 pasang galaksi menunjukkan bahawa filamen gas nipis terbentang di antara mereka, di mana 50% bahan sebenar yang hilang tertumpu.

Para saintis tidak hanya menemui benda alam semesta yang dikatakan hilang, mereka sekali lagi mengesahkan dan memperbaiki model perantinya. Sistem multidimensi dengan nod besar dan kecil yang dibuat oleh daya graviti, di antara pautan stabil yang tidak kelihatan meregang. Teori-teori asas, beberapa di antaranya berusia lebih dari setengah abad, disahkan - kita semua dapat mengetahui dengan lebih baik bagaimana dunia di sekitar kita berfungsi.