Para saintis mendakwa bahawa mereka memandang rendah kadar kenaikan paras air di Lautan Dunia

Seperti yang ditunjukkan oleh kajian baru-baru ini, pengukuran permukaan laut sebelumnya di Hemisfera Utara tidak benar. Situasi berkembang mengikut senario yang jauh lebih buruk - perbezaan dengan gambaran sebenar berkisar antara 5 hingga 28% ke atas, bergantung pada lokasi geografi. Jadi, sebagai contoh, di Greenland kesalahannya adalah 28%, dan di Pegunungan Alpen - hanya 5%.

Semasa penyelidikan, apa yang disebut "cetakan ais", alat yang dikenali pada tahun 2001, banyak digunakan. Dengan pertolongannya, mungkin, khususnya, untuk mengetahui bagaimana pencairan ais di Antartika berbeza dengan apa yang berlaku di Alaska.

Berkat "cap jari" ini, saintis dari Laboratorium Jet Propulsion NASA dan University of Hawaii telah mengkaji dengan teliti beberapa tempat di mana pengumpulan ais terbesar dan proses pencairannya tertumpu.

"Kami sampai pada kesimpulan, " kata salah seorang pemimpin kajian, Philip Thompson, "bahawa permukaan lautan dunia telah meningkat tidak sebanyak 14 cm, seperti yang difikirkan sebelumnya, tetapi 17 cm. Dari indikator ini, seseorang harus meneruskan ketika merancang aktiviti manusia selama 10-30 tahun akan datang ".