Sel stem in vitro akan menggantikan haiwan eksperimen

Semasa mengembangkan kaedah baru untuk mengubati pelbagai penyakit, ubat-ubatan masih diuji pada haiwan eksperimen, yang kelihatan sangat tidak berperikemanusiaan dalam hubungannya dengan saudara kita yang lebih kecil. Para saintis di Institut Max Planck, yang sedang mengembangkan ubat untuk merawat barah kulit, berjaya menumbuhkan sel induk kulit tikus dalam piring petri, yang menggantikan haiwan itu sendiri.

"Kami ingin mengembangkan sistem untuk meneliti sel induk folikel rambut kulit dan peranan mereka dalam perkembangan barah, " jelas salah seorang peserta penelitian, Carlos Andreas Chacon-Martinez. - Sebagai peraturan, kami menggunakan sebilangan besar haiwan eksperimen, misalnya, tikus. Di samping itu, kami memerlukan banyak masa untuk bereksperimen.

Kaedah yang dikembangkan oleh kami memungkinkan, tanpa tergesa-gesa dan pada masa yang sama, tanpa menghabiskan banyak masa, untuk memeriksa sel induk yang ada di dalam hidangan Petri. Ini menghilangkan keperluan haiwan eksperimen. "

Para saintis kini mengadaptasi kaedah baru untuk sel manusia.