Komputer menghurai sejarah dengan membaca kisah berita lebih dari 150 tahun

Sehingga kini, orang mempelajari sejarah, bergantung terutamanya pada membaca dokumen sejarah yang masih ada. Walau bagaimanapun, bidang pengetahuan yang nampaknya konservatif ini juga diserang dengan pantas oleh teknologi digital.

Sepasukan penyelidik dari University of Bristol, menggunakan kepintaran buatan yang "terlatih", "membaca" 35 juta artikel dari 100 surat khabar Britain tempatan, berjumlah 30 bilion perkataan dan merangkumi tempoh 150 tahun. Para saintis memberi perhatian khusus kepada analisis peristiwa besar, khususnya, perang dan wabak.

Mungkin perkara yang paling menarik yang dilihat oleh penyelidik adalah naik turun dalam bidang kemajuan sains dan teknologi dalam tempoh 1800 hingga 1950. Jadi, sebagai contoh, penurunan populariti wap dan kenaikan elektrik pada akhir abad ke-19 dengan persimpangan lintasan pada tahun 1898 dapat dikesan dengan jelas. Kecenderungan serupa diperhatikan dengan kedatangan kereta api, yang secara beransur-ansur mula menggantikan daya tarikan kuda.

Ternyata ahli politik dan penulis pada masa itu mempunyai lebih banyak peluang untuk mengambil peranan utama, berbeza dengan saintis dan ahli matematik, yang, sebagai peraturan, menjadi terkenal kemudian. Lelaki lebih kerap mendapat berita berbanding wanita, tetapi selepas tahun 1900 jurang mula ditutup dengan cepat.

Analisis sejumlah besar maklumat sejarah menggunakan kecerdasan buatan mencipta keadaan di mana sejarawan "hidup" akhirnya boleh ditinggalkan tanpa kerja.