"Copolymers" akan membolehkan anda melintasi garis 10-nanometer dalam pembuatan mikrocip

Batasan Hukum Moore dapat dielakkan dengan menggunakan kombinasi prinsip tradisional reka bentuk cip dan penemuan terbaru dalam nanoteknologi. Massachusetts Institute of Technology sedang belajar bagaimana membuat papan litar bercetak menggunakan bahan inovatif yang, kerana kekurangan versi yang lebih baik, masih disebut "kopolimer."

"Copolymer" adalah bahan komposit di mana rantai molekul panjang terbentuk dari dua polimer permulaan yang berbeza. Mereka diperoleh dengan kaedah lama yang dipelajari dengan baik, dengan meletakkan bahan kerja yang tersejat pada substrat sejuk yang diukir awalnya dengan sinar elektron. Perbezaannya adalah bahawa selepas pempolimeran, kopolimer secara bebas membentuk bukan satu, tetapi empat garis yang mengikut corak asal.

Ringkasnya, bukannya satu trek "tebal", empat trek "nipis" dengan sifat serupa dibentuk di papan. Dan jika kita menyemak semula arsitektur cip dengan mempertimbangkan realiti baru, maka mungkin untuk membuat rangkaian mikro empat kali lebih produktif sambil mengekalkan ukuran yang sama. Secara teori. Dalam praktiknya, sementara para saintis sangat berminat dengan kemungkinan bekerja dengan objek yang berukuran kurang dari 10 nm tanpa kos yang besar.

Atas - trek biasa, di tengah dan bawah - trek yang diperoleh dengan kopolimer

Kami telah belajar menyerang alam semesta nano dan bahkan mengubah sesuatu di sana mengikut budi bicara kami, tetapi setakat ini permainan ini terlalu mahal untuk para saintis. Dan kaedah kopolimer sangat baik untuk pelaksanaannya di kemudahan pengeluaran yang ada. Sebenarnya, hanya perlu sedikit memodenkan peralatan litografi dan kemudian jalan akan terbuka bagi kita untuk bekerja berskala penuh dengan nanoteknologi.