Transistor vakum menggabungkan yang terbaik dari semikonduktor dan tiub vakum

Pada pergantian tahun 60-an dan 70-an, tiub elektronik vakum diganti sepenuhnya oleh transistor semikonduktor. Namun, "pengebumian" mereka terlalu awal. Hari ini kita dapat bercakap dengan selamat mengenai penciptaan transistor saluran nanovacuum - NVCT, yang telah menyerap semua yang terbaik dari pendahulunya.

Berbanding dengan transistor konvensional, NVCT jauh lebih pantas. Mereka lebih tahan terhadap suhu dan radiasi yang tinggi, yang menjadikannya sangat diperlukan untuk digunakan dalam teknologi untuk misi angkasa akan datang dan dalam elektronik THz. Mereka juga akan dapat "mengubah" Undang-Undang Moore yang terkenal, yang mana jumlah transistor dalam cip komputer tidak dapat dibatasi.

Seperti yang anda ketahui, tiub vakum cukup besar dan menghabiskan banyak tenaga. Transistor NVCT dalam pengertian ini "tidak bersahaja" dan hanya memerlukan beberapa nanometer, jadi ia hanya dapat dilihat dengan bantuan mikroskop pengimbasan elektron.

Nampaknya masalah penggunaan tenaga telah diselesaikan. Para saintis di Pusat Penyelidikan NASA Jin-Woo Han, Dong Moon, dan M. Meyappan telah mengembangkan NVCT berasaskan silikon dengan reka bentuk pintu yang lebih baik yang mengurangkan voltan kawalan dari beberapa puluhan volt kepada lima.

Sebenarnya, ruang di dalam NVCT sebenarnya bukanlah kekosongan. Ia diisi dengan gas lengai (misalnya, helium pada tekanan atmosfera), di mana elektron bergerak. Oleh kerana jarak di antara mereka tidak melebihi 50 nm, kebarangkalian perlanggaran mereka dengan molekul gas tidak dapat dielakkan, yang membolehkan elektron bergerak hampir tanpa halangan, seperti dalam vakum sebenar.

Pada masa akan datang, saintis merancang untuk meningkatkan prestasi transistor NCVT, meningkatkan kebolehpercayaan mereka dan memperpanjang jangka hayatnya.