Para saintis telah menemui antibiotik dalam lumpur biasa

Penemuan doktor dan saintis pada awal abad ke-21 memperlekehkan pencapaian rakan mereka satu abad yang lalu - hari ini, perhatian tertumpu pada mikroorganisma tahan antibiotik, dan bukannya ubat-ubatan itu sendiri. Pikiran terkemuka menyedari bahawa penemuan bakteria yang tahan terhadap semua antibiotik akan berlaku tidak lama lagi, mereka terpaksa bergegas mencari jalan keluar. Secara tradisinya, ia dicari di tempat paling pelik.

Sekumpulan saintis dari Institut Waxman dan Rutgers telah mengasingkan komponen "ubat super" masa depan dari racun yang dihasilkan oleh bakteria yang tinggal di lumpur. Tiba-tiba menjadi jelas bahawa ini adalah gudang bahan berguna - persekitarannya miskin makanan dan semua mikroorganisma di dalamnya berjuang untuk hidup, berkembang dengan kadar yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ada yang belajar membunuh pesaing dengan apa yang digelar saintis sebagai "pseudouridimycin".

Racun semula jadi yang kuat dan berkesan - dan boleh membunuh, termasuk bakteria yang telah belajar mengabaikan antibiotik! Dalam eksperimen makmal pertama, toksin yang diekstrak dari lumpur telah memusnahkan 20 jenis "super-bakteria", termasuk streptokokus dan staphylococci. Dan untuk menjadikan penemuan itu lebih mengagumkan, para saintis bergegas menyatakan bahawa mikrob berbahaya ini tidak mungkin dapat menyesuaikan diri dengan ancaman baru dengan cepat.

Adakah pseudouridimycin yang ditakuti selamat untuk manusia? Dilihat dari data pertama - cukup, tetapi kajian klinikal akan bermula hanya pada dekad berikutnya dan lebih awal dari 2030, seseorang tidak boleh bergantung pada kemunculan antibiotik super efektif baru. Dan walaupun ia diadopsi, ia hanya akan menjadi penundaan pada akhir yang menyedihkan - bukannya gabungan racun dan penawar yang tidak berkesudahan, kita perlu mencari kaedah lain untuk memerangi bakteria patogen.