Para saintis telah memaksa labah-labah membuat sutera bionik berdasarkan graphene

Tujuan eksperimen ini adalah untuk menguji teknologi untuk menghasilkan bahan buatan melalui pembetulan yang tidak berbahaya dari proses biasa menenun jaring labah-labah. Hasilnya adalah serat yang lebih kuat daripada nanotube karbon dan gigi piring laut (bahan paling tahan lama di Bumi).

Untuk mencapai hasil ini, pasukan Profesor Nikola Pugno dari University of Trento menambahkan beberapa serpihan graphene ke dalam air minuman bagi ketiga-tiga spesies labah-labah itu. Dengan ketebalan satu atom, mereka mengekalkan sifat uniknya, tetapi tidak mengganggu metabolisme serangga. Kemudian labah-labah menenun jaring dari mana mereka sudah menenun benang sutera.

Analisis bahan ini menunjukkan bahawa graphene telah bergabung dengan berkesan ke dalam struktur jaring labah-labah, sehingga memberikan sifat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Sebelum mengkaji struktur gigi kerang laut "piring laut" dan penemuan graphene, jaring laba-laba dianggap salah satu bahan yang paling tahan air mata di planet ini. Kini bahan uniknya telah diperkuat dengan penambahan graphene.

Kekuatan tegangan sutera bionik ialah 5.4 gigapascals (GPa), dan modulus kelikatannya mencapai 1570 joule per gram (J / g). Sebagai perbandingan, petunjuk untuk jaring normal dan tidak diubah dari labah-labah yang sama adalah 1.5 GPa dan 150 J / g. Pada masa yang sama, Profesor Pugno menyatakan bahawa ini hanya hasil percubaan pertama mengenai penciptaan sutera bionik bertetulang.