Para saintis telah mencipta "hujan berlian" di Neptunus menggunakan laser sinar-X

Tidak perlu terbang ke pinggir sistem suria untuk melihat keajaiban semula jadi jika anda mempunyai laser dan kepintaran yang kuat. Di makmal SLAC di Universiti Stanford, mereka berjaya mencapai keadaan di mana cip polistirena berubah menjadi berlian sebenar. Benar, mereka sangat kecil sehingga hanya meminati sains.

Atmosfer Neptunus kaya dengan metana, sebatian karbon dan hidrogen yang juga membentuk plastik. Yang diperlukan hanyalah menerapkan tekanan yang sangat besar padanya, yang digunakan untuk instrumen Matter in Extreme Conditions (MEC), yang merupakan bagian dari sinar sinar X sinar-X terkuat di dunia (LCLS). Baru-baru ini, ia dimodenkan, menjadikan medan magnet menjadi 17 Tesla, termasuk untuk eksperimen ini.

Sinaran laser MEC menghasilkan gelombang kejutan dalam plastik yang begitu kuat sehingga atom karbon "terhimpit" dari bahan tersebut dan berubah menjadi berlian terpencil kecil. Ukurannya hanya beberapa nanometer, sementara di Neptunus, menurut pengiraan, batu-batu seberat berjuta-juta karat dapat terbentuk. Tetapi di sana sini kita bercakap mengenai berlian sebenar.

Tidak ada gunanya untuk serpihan berharga, seumur hidup mereka adalah sepersekian saat, sementara laser bekerja. Walau bagaimanapun, para saintis mendapat idea yang jelas tentang bagaimana hujan berlian yang tidak biasa dapat terbentuk dan proses apa yang dapat terjadi di atmosfer Neptunus. Plus, mereka mengambil langkah pertama untuk mengembangkan teknologi untuk sintesis intan nano-sintetik - untuk keperluan industri masa depan yang belum ada.

Rancangan segera pasukan saintis ini adalah untuk mensimulasikan suasana planet lain dalam sistem suria.