Bakteria Cyborg berada enam kali lebih tinggi daripada tanaman dalam kecekapan fotosintesis

Menurut Kelsey Sakimoto dari Harvard, mereka sangat malu kerana harta mikroorganisma, yang ditemui sejak dulu, belum diminati. Ini mengenai kemampuan bakteria untuk menukar logam berat menjadi sulfida mereka, yang merupakan semikonduktor. Dan mereka dapat mengambil bahagian dalam proses fotosintesis, dengan berkesan mengeluarkan tenaga dari cahaya matahari untuk keperluan manusia.

Ternyata sangat mudah untuk menumbuhkan "ladang fotosintesis" yang hidup. Untuk melakukan ini, cukup untuk menambahkan larutan kadmium pada kaldu nutrien dengan kultur bakteria. Hasil daripada proses biologi, ia berubah menjadi kadmium sulfida, yang menutupi tubuh bakteria dengan "duri". Penumpukan ini memerangkap kuantiti cahaya matahari - yang perlu anda lakukan hanyalah menambahkan air dan karbon dioksida untuk memulakan fotosintesis.

Bakteria ini memakai lonjakan kadmium sulfida tanpa banyak rasa tidak selesa sebagai sebahagian daripada mekanisme pertahanan semula jadi terhadap logam berat toksik. Fotosintesis bersifat pasif, petani hanya perlu mendedahkan dulang dengan bakteria ke cahaya, menambahkan air, CO 2, dan mengepam asid asetik - produk akhir dari proses ini. Sebatian kimia kompleks dapat digunakan sebagai bahan bakar dan sebagai bahan mentah dalam pengeluaran plastik.

Bakteria seperti itu disebut cyborg kerana gabungan daging hidup dan cengkerang mati, tetapi saintis sama sekali tidak pasti apakah ini adalah versi yang optimum. Kecekapan ladang yang dihitung adalah 6 kali lebih tinggi daripada tanaman dengan fotosintesis semula jadi, dan 4 kali lebih baik daripada panel solar yang ada. Tetapi dalam praktiknya, fotosintesis dapat dilaksanakan dengan beratus-ratus cara dan sangat sukar untuk memilih seni bina yang sesuai untuk "loji janakuasa". Projek bakteria cyborg ini hanyalah permulaan perjalanan.