Ujian DNA menunjukkan populasi penduduk asli Amerika yang sebelumnya tidak diketahui

Beberapa tahun yang lalu, di Alaska tengah, mayat seorang gadis ditemui dalam fosil, "umur" yang berusia sekitar 11.500 tahun. Berkat kajian DNAnya, kami dapat membuka halaman lain dalam sejarah penghijrahan manusia ke Amerika Utara, dan juga untuk mengetahui tentang kewujudan populasi manusia yang sebelumnya tidak dikenali yang disebut "Beringian kuno".

Sesuai dengan teori yang diterima umum, sebelum ini dipercayai bahawa orang-orang berhijrah dari Asia ke Amerika Utara sekitar 15, 000-30, 000 tahun yang lalu di sepanjang Beringia Isthmus, kemudian masih menghubungkan pantai dua benua.

Penemuan baru-baru ini telah mengenal pasti keturunan manusia purba yang biasa dan tidak diketahui sebelumnya, para saintis yang mengejutkan berharap dapat mencari profil genetik yang sesuai dengan penduduk asli Amerika Utara moden. Ujian DNA terhadap gadis itu menunjukkan bahawa dia tergolong dalam populasi orang yang sebelumnya tidak diketahui sama sekali dan tidak ada kaitan dengan mereka yang kemudian menetap di seluruh benua.

Para saintis telah mengemukakan dua teori yang mungkin untuk menerangkan hasil penyelidikan. Menurut yang pertama, lebih dari 15, 000 tahun yang lalu, dua kumpulan orang menyeberangi isthmus ke Amerika. Menurut yang kedua, ia adalah satu kumpulan, kemudian dibahagi kepada dua populasi yang sepenuhnya bebas.

Walau bagaimanapun, hasil penjujukan genetik masih menyokong versi kedua, sementara pengasingan genetik orang Beringia kuno selama beribu-ribu tahun masih menjadi misteri.

Kajian ini juga merujuk kepada apa yang disebut penghijrahan terbalik orang Asli Amerika ke Alaska sekitar 6, 000 tahun yang lalu, yang sepenuhnya menyerap atau mengusir orang Bering, akibatnya penduduk Alaska - Athabasca moden terbentuk.