Bioprinter genggam dari Kanada akan menyembuhkan luka dengan kulit yang hidup

Empat tahun yang lalu, menjadi terkenal mengenai penciptaan pencetak 3D bersaiz gelombang mikro yang mampu mencetak cantuman kulit untuk rawatan luka bakar. Sebahagian daripada pasukan pengembangan meneruskan penyelidikan mereka, dengan hasil bahawa alat mudah alih baru-baru ini dibuat yang mencetak kulit tiruan secara langsung di tempat luka bakar.

Pasukan penyelidik dari University of Toronto yang diketuai oleh Navid Hakimi dan Axel Gunther telah membuat alat bersaiz kotak kasut. Mekanisme kerjanya menyerupai dispenser pita pelekat, namun, sebaliknya, ia memberikan helai kain berdasarkan alginat (ekstrak dari rumput laut).

Di bahagian bawah setiap jalur terdapat bio-tinta, yang mengandungi sel kulit dan kolagen, protein yang membentuk asas tisu penghubung dan memberikan keanjalan dan kekuatannya. Ia adalah protein terkuat di kulit dan memainkan peranan penting dalam penyembuhan luka.

Dengan berat kurang dari satu kilogram, alat ini menutup luka dengan cantuman bercetak dalam dua minit tanpa persiapan awal khas. Keberkesanan kerjanya telah disahkan dalam percubaan pada tikus dan babi.

Kini para saintis merancang untuk meningkatkan ukuran cangkokan. Ini akan memungkinkan rawatan luka yang lebih luas dan pada masa yang tidak terlalu jauh akan memberi peluang untuk memulakan ujian klinikal pada manusia.