Para saintis dari Melbourne mencipta bahan dua dimensi yang tidak ada di alam semula jadi

Sekumpulan penyelidik di Universiti Teknologi Royal Melbourne (RMIT, Australia) yang diketuai oleh Profesor Kurosh Kalantar-Zade dan Dr. Torben Denecke telah membuat penemuan yang secara asasnya dapat mengubah pemahaman kita tentang kimia. Mereka mencipta bahan dua dimensi tebal beberapa atom yang tidak mempunyai rakan sejawat semula jadi.

Untuk menciptanya, para saintis melarutkan beberapa logam semula jadi dalam logam cair lain, menghasilkan lapisan oksida nipis yang mudah terpisah antara satu sama lain. Dr. Denecke membandingkan proses ini dengan membuangkan susu ketika membuat cappuccino.

Menurut saintis, bahan baru mempunyai masa depan yang besar, terutama dalam bidang elektronik berkelajuan tinggi - ketika membuat sistem penyimpanan data generasi baru.

Lapisan oksida yang dibersihkan boleh digunakan sebagai transistor cepat dengan penggunaan kuasa minimum. Skrin sentuh dengan kepekaan unik dapat dibuat dari lapisan oksida tersebut.

"Kami meramalkan bahawa teknologi yang dikembangkan akan mempengaruhi kira-kira sepertiga dari jadual berkala, " kata Profesor Kalantar-Zade. "Sebilangan besar oksida nipis atom adalah bahan semikonduktor atau dielektrik yang menjadi asas peranti elektronik dan optik moden."

Titisan logam cecair yang digunakan dalam kajian