Seorang budak lelaki dengan penyakit jarang mendapat kulit yang diubahsuai secara genetik

Seorang budak lelaki berusia tujuh tahun yang 80% kulitnya terkena epidermolisis bullosa dirawat secara eksperimen oleh doktor di Universiti Ruhr di Bochum, menggantikan epidermis dengan kulit yang diubahsuai secara genetik. Epidermolysis bullosa adalah penyakit yang serius dan tidak dapat disembuhkan, akibatnya kulit menjadi sangat rapuh dan rentan. Sebarang sentuhan menyebabkan kesakitan yang teruk pada pesakit.

Pada bulan Jun 2015, kanak-kanak itu dimasukkan ke hospital dengan 60% luka kulit. Dia mengalami sepsis, demam tinggi, dan doktor tidak dapat berbuat apa-apa untuk membantunya. Satu-satunya keselamatan adalah terapi eksperimen baru.

Pertama, para penyelidik mengambil biopsi kulit pesakit untuk mendapatkan sel stem epidermis. Untuk memperbaiki mutasi yang ada - penyebab penyakit, mereka mengalami modifikasi genetik, akibatnya sel induk yang diubah menjadi cangkok kulit transgenik.

Pada bulan Oktober, transplantasi pertama dilakukan, akibatnya pemuda itu merasa jauh lebih baik, kemudian beberapa lagi pemindahan di seluruh badan diikuti. Secara keseluruhan, 80% kulit anak dipulihkan.

Pada Februari 2016, operasi berakhir. Doktor memerhatikan kejayaan pembentukan epidermis baru, kulit yang sihat dan juga penampilan rambut.

Ini adalah kes pertama pemindahan kulit transgenik berskala besar di dunia, yang membawa hasil positif. Sekarang, dengan alasan yang baik, kita dapat membincangkan kaedah unik untuk menyembuhkan penyakit serius yang sebelumnya tidak dapat disembuhkan.