DARPA mengembangkan tanaman pengintip yang diubahsuai secara genetik

Agensi ketenteraan DARPA sentiasa berusaha untuk membuat kisah dongeng yang mengerikan menjadi kenyataan. Salah satu inisiatif terbaru jabatan yang dipublikasikan adalah "Advanced Plant Technologies" (Advanced Plant Technologies). Dalam kerangka kerja, saintis mencari saintis yang dapat mengubah fisiologi tumbuh-tumbuhan sehingga mereka berubah menjadi sensor pengintip yang hidup.

Matlamat program ini adalah untuk mengubah tanaman secara genetik sehingga mereka memicu tindak balas yang dapat difahami oleh pemerhati luaran terhadap perubahan spesifik di persekitaran. Ini termasuk "ancaman biologi, kimia dan radiologi", serta isyarat elektromagnetik. Contohnya, dari peralatan kerja yang berpotensi menjadi musuh - mereka mahu mengubah tanaman menjadi sensor organik pasif untuk keperluan tentera.

Flora Bumi sudah sensitif terhadap perubahan lingkungan, tetapi DARPA ingin melihat bukan hanya bunga "layu", tetapi untuk mengetahui dengan tepat apa yang menyebabkannya. Oleh itu, mereka memerlukan teknologi pengekodan gen untuk "melatih" tanaman untuk bertindak balas dengan tepat terhadap ancaman tertentu. Oleh itu, jika bahaya baru muncul, bukan untuk membuat alat ukur, tetapi hanya untuk menanam benih yang sesuai dan menyemai wilayah dari drone.

DARPA sangat kabur mengenai apa yang ingin mereka jejak dengan tanaman perisik. Tetapi kami bersedia menyediakan makmal di mana pelbagai zon semula jadi disimulasikan. Termasuk hipotetis - salah satu tujuan projek ini disebut pengurangan risiko ketika menggunakan personel dalam keadaan tidak standard. Adakah mereka sedang menyiapkan "pendaratan hijau" untuk Marikh?