Implan baru dengan ubat untuk menyembuhkan glaukoma dari dalam mata

Glaukoma berada di kedudukan kedua di dunia setelah katarak antara penyebab kebutaan, dan pada tahun 2020 akan ada 76 juta orang sakit di dunia (dan menjelang 2040 - sudah 112 juta). Di mata ketat mengikut jadual. Dan apa yang tidak dapat ditangani oleh orang yang tidak peduli sekarang dapat dilakukan oleh implan.

Pengembangan ubat untuk glaukoma diambil oleh Dr. Teyal Desai dari University of San Francisco. Jabatannya sedang mengusahakan kaedah inovatif untuk mengambil dadah dan menghantarnya ke organ yang berpenyakit. Glaukoma adalah tempat ujian yang sesuai, kerana titisan mata hari ini kebanyakan mengalir melewati saraf optik yang terjejas. Sebahagian besar memasuki aliran darah dan dikeluarkan dari badan, yang menyusahkan dan membazir.

Implan Desai kelihatan seperti sandwic dari dua lapisan filem terbiodegradasi, di antara bahagian mana ubat diberi dos. Seluruh struktur dipasang di mata pesakit dan, ketika filem larut, membekalkannya dengan ubat, setelah itu hilang tanpa jejak. Pesakit tidak perlu melakukan apa-apa, tunggu sekitar 6 bulan dan laporkan simptomnya kepada doktor yang hadir.

Sejauh ini, tidak ada sepatah kata pun mengenai eksperimen Dr. Desai, tetapi setakat ini implan hanya diletakkan pada tikus makmal. Teknologi ini tidak boleh menimbulkan komplikasi bagi pesakit, bagaimanapun, penskalaan implan dengan ukuran seseorang dan pengembangan penyuntik mengikut standard moden akan memakan masa yang lama. Tidak perlu membincangkan kos rawatan jenis ini - titisan mata jelas lebih murah.

Keratan rentas implan filem