Warganegara robot pertama di dunia Sophia mahu menjadi lebih pintar

Nampaknya ramalan penulis fiksyen ilmiah mengenai pembentukan kecerdasan buatan pada skala planet mula menjadi kenyataan. Dengan kelajuan yang membimbangkan - pada 8 Disember 2017, penjualan token akses ke sistem SingularityNET akan bermula, yang akan dapat menyatukan semua AI dunia. Ejen pertamanya adalah Sofia yang sudah terkenal, yang secara terbuka menyatakan bahawa dia mesti menjadi jauh lebih pintar.

SingularityNET adalah projek rangkaian blockchain untuk AI, di mana pelbagai jenis prototaip kecerdasan buatan dan semua jenis sistem pembelajaran mesin dapat berkongsi pengetahuan mereka. Ini adalah algoritma siap sedia, pangkalan data, perkhidmatan pemprosesan maklumat, dan sesuatu yang belum ada, tetapi akan muncul semasa projek dijalankan. Ia mempunyai latar belakang komersial - pihak penganjur berharap dapat mengumpulkan $ 36 juta dengan menjual 1 bilion token akses awal ke sistem.

Bagi Sophia, ejen pertama yang terhormat, platform ini akan menjadi peluang untuk menyerap kebijaksanaan AI lain di dunia. Dan, mungkin, untuk menguruskannya - sebagai contoh, untuk mengumpulkan kumpulan yang akan bersama-sama membuat sonata baru atau menganalisis isyarat dari ruang dalam. Potensi platform sedemikian rupa sehingga para pakar mengatakan "ia pasti akan mengubah dunia". Tetapi mereka diam ke arah mana.

Seolah-olah menambah bahan bakar, para pencipta SingularityNET mengatakan "kami didorong oleh niat terbaik." Lihat, jika syarikat mencipta AI yang kuat, ia akan dapat menuntut kuasa di seluruh dunia. Di sini, praktisnya ada komunisme digital, komuniti AI percuma dan mengusahakan prinsip "dari masing-masing mengikut kemampuannya, masing-masing mengikut keperluannya." Dan tidak ada kediktatoran - ekspresi wajah robot Sophia membolehkannya menyeringai, tetapi dia menahan dirinya. Ia belum tiba masanya.