Pelajar Cina menghabiskan 200 hari per shift di simulator asas lunar

Dalam program ruang angkasa rasmi China, tidak ada rencana untuk membangun pemukiman di bulan dalam beberapa dekade mendatang, tetapi pengembangan konsep ini terus berjalan pesat. Dibina di Beijing, "Yuegon-1", alias "Istana Bulan", telah menerima peralihan ketiga penguji sukarelawan. Ini adalah makmal yang mensimulasikan keberadaan kumpulan selenaut secara terpencil - penjajah pertama di Selene-Moon.

Projek Lunar Palace dilancarkan pada tahun 2014, peralihan pertama sukarelawan eksperimen menghabiskan 105 hari di kompleks terpencil. Mereka memfokuskan diri pada masalah kelangsungan hidup, menanam sayur-sayuran yang dapat dimakan, dan menyiapkan syarat untuk membesarkan haiwan sebagai sumber protein. Tetapi, yang paling penting, mereka menyempurnakan teknologi penggunaan bio-fermentasi untuk memproses sisa, yang tidak dapat dibuang begitu saja.

Ketika masalah sokongan hidup diselesaikan, sudah waktunya untuk eksperimen psikologi. Pengelolaan program ini tidak membebaskan para pelajar, mereka diberi beberapa pemadaman penuh untuk mensimulasikan bencana serius dalam penempatan bulan. Pada shift pertama terdapat 2 lelaki dan 2 gadis, yang diganti 60 hari kemudian oleh pasukan lain - untuk hidup 200 hari dalam keadaan yang ditinggalkan oleh yang pertama. Kemudian perubahan lain dirancang, dan yang lain, dan yang lain, tanpa kesempatan untuk mengambil dan memulakan semuanya dari awal. Keadaan eksperimen dalam kes ini sepenuhnya sesuai dengan kenyataan.

Tahun lalu, Buzz Aldrin, angkasawan yang mengunjungi Bulan, mengatakan dalam temu bual: Mars adalah tujuan dan Bulan adalah kenyataan. Dan untuk terbang jauh di luar Bumi, manusia harus menguasai satelitnya dan belajar untuk hidup di atasnya untuk melayani kapal-kapal yang akan bergegas ke kejauhan. Jadi percubaan Cina sama sekali tidak bercerai dari kenyataan dan mempunyai faedah praktikal dan teori yang luar biasa.