Para saintis membahaskan sama ada minuman ringan bergula boleh menyebabkan barah

Satu kajian baru-baru ini yang ditaja oleh University of Melbourne dan Victoria Cancer Council, Australia, yang melibatkan 35, 593 sukarelawan, mendapati bahawa orang yang banyak minum minuman ringan bergula berisiko tinggi terkena barah. Sebagai sokongan, 3283 peserta didiagnosis menghidap barah buah pinggang, rektum, esofagus, pankreas, hati dan pundi hempedu.

Kajian mendapati hubungan yang jelas antara minuman ringan bergula biasa dan sepuluh jenis barah, tanpa mengira tinggi dan berat peserta. Ternyata mereka yang mengonsumsi minuman diet dengan pemanis buatan tidak mudah terkena barah. Nampaknya, kelebihan gula yang mempunyai kesan karsinogenik.

Namun, walaupun hubungan antara obesiti dan pengambilan gula berlebihan dengan diabetes tidak dapat disangkal, tidak ada konsensus mengenai barah di kalangan saintis, walaupun ada hasil penyelidikan yang membimbangkan. Lagipun, pada akhirnya, tubuh manusia memerlukan gula sebagai sumber tenaga.

Selama beberapa dekad yang lalu, ada banyak kajian kecil dan besar yang melaporkan pengaruh penggunaan gula berlebihan terhadap pertumbuhan beberapa jenis barah, tetapi ini belum cukup bukti klinikal.