Saintis Finland berjaya mencipta petir bola kuantum untuk pertama kalinya di dunia

Walaupun manusia telah memerhatikan fenomena kilat bola selama berabad-abad, masih belum ada satu pun model kerjanya yang tidak dapat dipertikaikan. Dan jika anda pergi dari sisi lain, fikir saintis Finland dari Universiti Aalto, bina sesuatu yang serupa, dan kemudian kaji ciri-cirinya? Mereka berjaya masuk ke makmal versi kecil skyrmion, sebuah partikel quasipartikel yang dapat menjadi platform untuk transformasi menjadi petir bola atau sesuatu yang lain.

Orang Finland menggunakan kondensat Bose-Einstein sebagai asas dalam eksperimen, bahan yang sangat sejuk sehingga atomnya benar-benar kehilangan tenaga pergerakan mereka. Para saintis telah memilih medan magnet dengan parameter sedemikian sehingga apabila putaran atom terkena ke pusat model bersyarat, medan dengan muatan sifar terbentuk. Kemudian putaran atom di sekelilingnya berpusing dan saling berkaitan menjadi sejenis struktur berbentuk cincin tunggal. Inilah skyrmion, quasiparticle, yang keberadaannya diramalkan pada tahun 1962.

Eksperimen lebih lanjut bermula, dari mana dua kesimpulan penting diambil. Pertama, skyrmion dapat digerakkan dan ditindaklanjuti, sementara cincin tidak pernah terbuka sementara struktur khas medan magnet berlaku. Kedua, untuk membuat medan seperti itu, dua arus elektrik yang beredar yang dipilih dengan betul sudah memadai. Artinya, secara teori, simpul elektromagnetik yang hebat dapat dihasilkan dari pelepasan kilat biasa dan tetap ada dengan sendirinya - seperti dalam legenda kuno.

Partikel quasipart yang dibuat oleh saintis Finland mempunyai kesan kuantum, ia tidak wujud tanpa mengaktifkan medan magnetnya. Plus, skyrmion makmal sangat kecil, ia masih tumbuh dan tumbuh sebelum bola kilat "nyata". Tetapi jika para saintis benar-benar berjaya mendapatkan objek seperti itu, dan bahkan dalam bentuk terkawal, ini akan membawa kejayaan dalam teknologi kawalan plasma dan peluang untuk membuat jenis reaktor yang baru.