Para saintis MIT belajar bagaimana mengekstrak air dari udara padang pasir

Tahun lalu, saintis di Massachusetts Institute of Technology mencadangkan konsep menggunakan perancah logam-organik (MOF) untuk mengeluarkan kelembapan dari udara. Dan sekarang mereka sudah siap untuk menunjukkan prototaip pemasangan seperti itu, walaupun keberkesanannya masih jauh dari yang dikehendaki. Tetapi sistem ini benar-benar pasif dan hanya memerlukan cuaca yang baik untuk berfungsi.

MOK - struktur kerangka logam-organik, mereka juga merupakan polimer organometallic, bahan hibrid dengan struktur tiga dimensi yang kompleks. Di sini, kelompok logam reaktif disatukan ke dalam kisi polimer organik, dan seni bina dan komposisi kerangka kerja boleh berbeza-beza. MIT telah memilih konfigurasi sedemikian yang memungkinkan untuk mengekalkan jumlah maksimum wap air di dalam bingkai.

Dengan bermulanya senja dan perubahan suhu udara yang mendadak di iklim padang pasir, pergerakan massa udara yang dipanaskan pada siang hari muncul. Mereka melalui perangkap IOC, zat-zat itu bertindak balas, air dilepaskan dan tertumpu di dalamnya. Dengan subuh, suhu meningkat, sinar matahari memanaskan IOC ke tahap penyejatan air, yang menguap dari parut, kemudian mengembun dan terkumpul di dalam bekas. Tidak ada bahagian yang bergerak, hanya bergantung pada ketersediaan cahaya matahari.

Prototaip, yang diuji di gurun Arizona, menghasilkan 0.25 liter air bersih per kg jisim IOC. Memandangkan kos IOC, ini tidak mencukupi untuk keuntungan ekonomi dalam jangka pendek, jadi saintis akan terus mengoptimumkan sistem. Sebagai contoh, ia sudah dapat beroperasi pada kelembapan udara hanya 10% berbanding minimum 50% yang diperlukan oleh teknologi tradisional untuk mendapatkan air dari udara.