Antartika menanam tanaman sayur pertama tanpa tanah dan cahaya matahari

Apabila seseorang melintasi Bumi, sekurang-kurangnya untuk menutup Marikh, dia harus membawa bukan makanan, tetapi teknologi untuk membuat makanan dalam keadaan yang sangat berbeza dari planet kita. Kerana makanan dalam tin tidak akan mencukupi - makanan penting mesti diperbanyak. Baru-baru ini, sebuah rumah hijau eksperimen di Antartika telah mencapai kemajuan ke arah ini.

Stesen Jerman Neumayer III terletak di pantai benua keenam, cukup jauh dari tiang. Tetapi di sini juga, tidak ada gunanya bergantung pada bantuan alam, jadi para saintis mengambil kesempatan dan membina rumah hijau berteknologi tinggi buatan manusia. Ia mempunyai sistem bekalan air autonomi, kawalan iklim yang diasingkan dari stesen, pencahayaan buatan dan sistem pemantauan tahap karbon dioksida.

Para saintis menggunakan kaedah penanaman gabungan untuk tanaman yang boleh dimakan tanpa hanya memusatkan perhatian kepada hidroponik. Dan baru-baru ini mereka mendapat penuaian penuh pertama mereka. Ini adalah 4 kg salad, 18 timun segar dan sebanyak 70 lobak - lebih banyak daripada yang anda perlukan untuk makan malam perayaan. Sekarang bahawa kemungkinan pokok tumbuh tanpa cahaya matahari dan tanah telah terbukti, masalah kedua muncul: bagaimana meningkatkan hasil?

Potensi makmal Antartika adalah terhad, mustahil untuk memperluasnya, untuk melengkapkan lebih banyak tempat tidur, yang tinggal hanyalah meningkatkan teknologi pertumbuhan tanaman. Para penyelidik yakin bahawa dalam sebulan mereka akan pergi ke penanaman sayur penanam dan akan mengumpulkan 5 kg makanan segar setiap minggu. Dengan prospek untuk melanjutkannya setidaknya sepanjang tahun, kerana jika pekerjaan kebun tidak bergantung pada siklus semula jadi di planet ini, maka ia dapat memberikan hasil panen satu demi satu secara berterusan. Apa yang diperlukan oleh penjajah pertama di Marikh.