Minyak masak akan menyelesaikan masalah pengumpulan tumpahan minyak

Abad XXI pastinya akan berlalu di bawah semboyan "mengitar semula dan menggunakan semula" segala sesuatu dan segala-galanya, jika tidak, manusia menghadapi risiko menenggelamkan planet ini dengan cepat. Perkembangan baru pasukan saintis antarabangsa yang menunjukkan bagaimana satu sampah dapat digunakan untuk mengumpulkan dan membuang yang lain, menunjukkan ketinggian apa yang dapat dicapai dengan mengikuti konsep ini.

Ini adalah polimer yang akan menjadi asas penyerap baru untuk mengumpulkan produk minyak yang tumpah. Polimer terdiri daripada komponen berikut: minyak masak sisa, natrium klorida dan sulfur. Yang pertama mudah didapati di dapur makanan segera, yang kedua adalah garam biasa, dan kelebihan belerang yatim piatu dalam hidrogen sulfida, yang dianggap sebagai hasil sampingan dari pengekstrakan minyak itu sendiri.

Oleh kerana minyak dan sulfur bersifat hidrofobik, polimer polysulfide berdasarkannya secara berkesan menolak molekul air. Dan jika campuran air dan hidrokarbon yang tertumpah di dalamnya disalurkan melalui bahan tersebut, ia akan dibahagikan kepada komponen - sejenis penapisan akan berlaku. Tinggal hanya untuk memberi polimer bentuk span berliang, yang akan menyerap cecair yang tumpah, mengeluarkan air yang relatif murni.

Cara alternatif menggunakan sorben adalah dalam bentuk butiran, yang dapat tersebar dari udara, meneutralkan kawasan tumpahan minyak yang besar. Polimer belum mempunyai namanya sendiri, tetapi kelas sorben baru dapat dibuat berdasarkannya. Murah, berkesan, dan membantu membawa isu kitar semula dan pelupusan sampah dari pelbagai industri ke tahap yang baru secara kualitatif. Tepat apa yang dunia perlukan.