Bagaimana Saintis Pekak Membuat Bahasa Ilmiah Baru

Dunia sains adalah dunia jargon. Banyak kata-kata abstrak, tidak jelas dan kombinasinya, yang menunjukkan beberapa objek, konsep dan proses yang sangat kompleks yang berlaku dengannya. Mitokondria, sinapsis, metastasis, denuklearisasi, makrofag - kebanyakan perkara ini tidak dapat digambar, dilukis, atau bahkan dijelaskan tanpa menggunakan ungkapan kompleks lain.

Tetapi ini mesti dilakukan, kerana hasil penyelidikan mesti disampaikan kepada masyarakat. Hari ini masalah ini telah mencapai tahap yang baru, ketika orang mula berkomunikasi bukan hanya antara satu sama lain, tetapi juga dengan mesin. Dan kemudian timbul masalah: bagaimana menyampaikan inti dari arahan yang kompleks melalui gabungan isyarat yang paling mudah? Kuncinya mungkin terletak pada teknik yang digunakan dalam bahasa orang pekak.

Lorne Farovich adalah pelajar PhD dalam Ilmu Bioperubatan Translasional dari University of Rochester dan pekak. Lorne fasih berbahasa Amerika orang pekak dan terlibat dalam evolusi untuk memenuhi kehendak zaman. Dia mengubah konsep kompleks menjadi isyarat sederhana, misalnya, DNA singkatan dapat ditunjukkan sebagai kombinasi huruf "D", "H" dan "K", tetapi Farovich mengemukakannya dalam bentuk isyarat, seolah-olah dia memutar lingkaran dan membentangnya panjang - gambar molekul DNA ...

Tetapi perkataan "mitokondria" sudah lama dan sukar disampaikan dengan cara ini, dan apa yang harus dilakukan apabila anda perlu menetapkan sesuatu yang belum pernah dilihat oleh siapa pun? Pemalar Planck yang sama atau cakerawala peristiwa di lubang hitam? Anda harus banyak mencipta dan banyak bereksperimen, dan anda dapat mengetahui tentang beberapa kejayaan Farovich dan rakan-rakannya dalam video ikhtisar ini.