EEG akan meramalkan sama ada antidepresan tertentu akan berfungsi untuk seseorang

Kajian baru mengenai aktiviti otak telah membolehkan para saintis meramalkan tindak balas badan terhadap antidepresan. Dan secara tidak langsung meramalkan keberkesanan penggunaannya. Kerja ini dilaksanakan dalam rangka projek EMBARC (Menetapkan Moderator dan Biosignature of Antidepressant Response for Clinical Care) untuk mengembangkan kaedah diagnostik baru.

Kajian EEG melibatkan 300 pesakit gangguan kemurungan yang secara rawak ditugaskan untuk mengikuti kursus antidepresan 8 minggu hidroklorida atau plasebo. Rakaman EEG dilakukan secara berkala sepanjang rawatan, dengan fokus utama pada aktiviti di korteks serebral anterior rostral. Jelas dari kajian sebelumnya bahawa di sinilah tindak balas yang paling mencolok dari sistem saraf terhadap antidepresan.

Data EEG membentuk asas profil peribadi pesakit, dan setelah menganalisisnya, doktor membuat ramalan mengenai tindak balas seseorang terhadap antidepresan, yang sesuai dengan pengamatan klinikal. Perbezaannya adalah pada masa untuk mendapatkan hasilnya. Semasa mempelajari EEG, beberapa minggu sudah cukup untuk membuat kesimpulan yang boleh dipercayai mengenai apakah ubat yang diresepkan itu akan berkesan. Dan ini memberi peluang untuk menyesuaikan perjalanan rawatan dan mengurangkan risiko.

EEG bertindak sebagai biomarker baru yang ingin tahu mengenai keadaan pesakit, yang sebelumnya tidak digunakan untuk membuat diagnosis dalam rawatan gangguan mental. Ini adalah intipati projek EMBARC - untuk mencari dan menguji biomarker seperti itu yang memungkinkan untuk mewujudkan kaedah diagnostik yang berkesan dan baru. Dan mereka akan memungkinkan untuk meramalkan reaksi orang terhadap ubat-ubatan, ubat-ubatan, psikoterapi dan pengaruh lain untuk mengurangkan risiko kesalahan perubatan ketika memilih kaedah rawatan.