Sekiranya kita ingin menjajah Marikh, kita harus menyusun semula DNA kita dengan serius.

Penjajahan dunia baru tidak mungkin dilakukan tanpa pembiakan populasi penjajah, tetapi tubuh manusia, seluruh fisiologi kita, disesuaikan untuk pembiakan hanya dalam keadaan planet Bumi. Seorang individu yang dilatih oleh orang dewasa masih boleh meninggalkan planet mereka untuk waktu yang singkat, tetapi kebarangkalian mengandung dan membesarkan anak yang sihat di luar Bumi dinilai sebagai tidak dapat diabaikan. Sekurang-kurangnya dengan set DNA semasa.

Sekiranya kita mengambil Mars sebagai contoh, sebagai sasaran utama penjajahan, maka dalam perjalanan ke sana dan di permukaan planet itu sendiri, penjajah akan terdedah kepada pendedahan radiasi yang kuat. Ini sama dengan pensterilan secara sukarela dan menyakitkan, kerana sel-sel organ pembiakan adalah antara yang pertama menderita. Tetapi ini tidak begitu buruk.

Mikrograviti, yang tiga kali lebih rendah daripada Bumi di Marikh, tidak hanya akan menyebabkan atrofi otot, tetapi juga kehilangan massa tulang secara beransur-ansur. Malah pengedaran cecair di dalam tubuh manusia akan berubah secara mendadak, termasuk mata dan saluran tulang belakang penjajah - tidak perlu orang kurang upaya buta dan tidak berdaya untuk membiak. Sekiranya anak-anak muncul, mereka pasti akan menderita imunosupresi, jauh dari keadaan dunia yang evolusi telah menyiapkan tubuh mereka.

Jalan keluarnya nampaknya agak sederhana - perlu dilakukan perubahan dalam genom penjajah masa depan, khususnya untuk mengemukakan "Cosmic Man", subspesies baru Homo Sapiens. Namun, selain kerumitan umum usaha, ada masalah praktikal yang besar: kita tidak banyak mengetahui bagaimana ruang mempengaruhi fungsi pembiakan manusia. Dan jika sudah ada lebih dari cukup orang yang rela pergi ke Mars secara sukarela, maka masih belum mungkin untuk melakukan satu set eksperimen dengan melahirkan anak dan melahirkan anak walaupun dalam jarak dekat.